top of page

Mengenal Apa Itu Kegiatan Inbound dan Outbound Logistik

Dalam dunia logistik, Inbound artinya apa ya? Apakah sama dengan outbound? Inilah penjelasannya!

Logistik yang efisien sangat penting untuk kelancaran manajemen rantai pasokan. Operasi logistik sendiri dapat dibagi menjadi dua proses terpisah yakni logistik inbound (masuk) dan logistik outbound (keluar). Ketika kedua proses tersebut dioptimalkan dan dikoordinasikan secara sinkron, maka keduanya dapat meningkatkan kekuatan hubungan pengiriman bisnis, efektivitas biaya, dan profitabilitas di sepanjang rantai pasokan.

Dalam prosesnya, logistik masuk dan keluar melayani tujuan yang berbeda. Maka dari itu, proses pengoptimalannya pun harus disesuaikan untuk memenuhi peran yang diperlukan dari setiap jaringan. Yang jelas, setiap bisnis yang berurusan dengan barang fisik pasti membutuhkan proses logistik inbound dan outbound, entah mereka mengelolanya secara langsung atau pun tidak.

Dengan proses logistik inbound yang baik, bisnis dapat mengisi kembali produk terbaik mereka secara tepat waktu di musim liburan, memperkenalkan produk baru untuk dijual, dan bahkan memproses barang retur. Di sisi outbound, Anda dapat mengirimkan paket ke pelanggan dan stakeholders lainnya tepat waktu.

Setiap strategi manajemen rantai pasokan membutuhkan logistik masuk dan keluar yang bekerja secara harmonis untuk penyelesaian dan pengiriman barang. Dari informasi berikut ini Anda bisa mengetahui mengenai apa itu inbound dan outbound logistik lebih lanjut.

Pengertian Inbound dan Outbound Logistik

inbound logistics adalah

Sumber: freepik.com

Apa Itu Inbound Logistik?

Dalam dunia logistik, inbound adalah proses logistik masuk yang mencakup pergerakan bahan mentah, barang jadi, dan pasokan dari produsen atau saluran distribusi lainnya ke pusat pemenuhan, gudang, atau toko ritel tergantung pada model bisnisnya.

Singkatnya, logistik inbound mengacu pada tugas dan aktivitas logistik internal yang harus diselesaikan oleh bisnis agar dapat beroperasi. Inbound artinya kegiatan yang mengacu pada operasi logistik perusahaan yang beroperasi cukup hulu atau sifatnya bisnis ke bisnis (B2B).

Dalam hal rantai pasokan, ini melibatkan hubungan dengan pihak-pihak yang beroperasi lebih jauh ke hulu daripada bisnis yang diberikan. Tergantung pada bisnisnya, pihak-pihak yang beroperasi di hulu dapat bervariasi dalam operasi masing-masing.

Misalnya, untuk industri produsen mobil. Logistik inbound pabrikan akan memerlukan sumber input bahan mentah (lembaran logam, kaca, kabel, plastik, dll.), bagaimana menyimpan bahan dalam persiapan untuk dan selama proses perakitan, dan bagaimana mengelola aliran mobil manufaktur yang meninggalkan pabrik.

Apa Itu Outbound Logistik?

Logistik outbound artinya mengacu pada tugas dan aktivitas yang terkait dengan pemindahan atau pengiriman produk ke pengguna akhir. Tugas logistik seperti ini biasanya berlaku untuk pemain yang beroperasi relatif hilir, yang biasanya merupakan pihak terakhir dalam rantai pasokan.

Tugas logistik outbound adalah penyimpanan inventaris manufaktur, pengangkutan barang manufaktur ke titik penjualan, dan terkadang, pengiriman dan penanganan yang terlibat untuk mengirimkan produk tertentu ke pengguna akhir.

Masih dengan contoh yang sama, produsen mobil, pihak-pihak yang terlibat dengan logistik outbound dari rantai pasokan itu adalah grosir dan dealer. Operasi pabrik akan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa jumlah yang tepat dari persediaan yang dipesan tiba di dealer pada waktu tertentu.

Pada gilirannya, dealer akan bertanggung jawab untuk mengoordinasikan penyimpanan dan pemeliharaan kendaraan di lotnya, serta pengiriman dan penanganan kendaraan yang dipesan oleh pelanggan yang tinggal di daerah yang jauh.

Perbedaan Inbound dan Outbound Logistik

Aktivitas Logistik Inbound

inbound artinya

Sumber: freepik.com

1. Sumber dan pengadaan

Mengidentifikasi dan mengevaluasi pemasok potensial, mendapatkan penawaran harga, bernegosiasi dengan dan mengelola pemasok.

2. Pemesanan/pembelian

Membeli barang dan bahan yang dibutuhkan perusahaan sehingga jumlah yang tepat tiba pada waktu yang tepat.

3. Transportasi

Memutuskan apakah akan menggunakan truk, pesawat terbang, kereta api atau metode lain untuk memindahkan barang. Kegiatan ini juga melibatkan pemilihan kecepatan pengiriman untuk pasokan yang masuk, membuat kontrak dengan penyedia layanan pihak ketiga dan bekerja dengan vendor mengenai harga dan rute.

4. Penerimaan

Menangani kedatangan material baru, membongkar truk dan memastikannya sesuai dengan pesanan.

5. Penanganan material

Memindahkan barang yang diterima dalam jarak pendek di dalam fasilitas dan mengaturnya untuk digunakan nanti.

6. Putaway

Memindahkan barang dari dok penerima ke penyimpanan. Staf menyimpan semuanya di lokasi yang ditentukan.

7. Penyimpanan dan pergudangan

Mengelola bahan sebelum mereka pergi ke manufaktur atau pemenuhan pelanggan. Departemen ini bertanggung jawab untuk memastikan item ditempatkan di lokasi yang logis untuk pemenuhan dan kondisi penyimpanan yang tepat terpenuhi.

8. Manajemen persediaan

Memutuskan jenis dan jumlah bahan baku/barang yang harus Anda simpan dan di mana menemukannya.

9. Mempercepat

Mengelola kemajuan dan menjadwalkan material saat mereka menuju ke fasilitas Anda.

10. Distribusi

Mengirim persediaan ke tujuan mereka di dalam bisnis.

11. Pelacakan

Memeriksa detail tentang pesanan yang masuk, seperti lokasinya dan dokumen seperti tanda terima.

12. Reverse logistik

Membawa barang kembali dari pelanggan untuk alasan seperti pengembalian, cacat, masalah pengiriman, dan perbaikan.

Kegiatan Logistik Outbound

outbound artinya

Sumber: freepik.com

1. Manajemen Gudang dan Penyimpanan

Logistik masuk dan keluar tumpang tindih dalam manajemen gudang. Tetapi logistik outbound berhubungan dengan produk jadi yang keluar. Untuk perusahaan yang menjual produk jadi yang mereka terima dari pemasok, logistik inbound berkonsentrasi pada akuisisi produk dan logistik outbound memenuhi pesanan yang dikirim langsung ke pelanggan dan mendistribusikan produk ke gerai ritel.

2. Manajemen Inventaris

Manajemen inventaris merupakan sebuah proses yang menentukan tempat terbaik untuk menyimpan barang di gudang untuk pemenuhan pesanan yang cepat dan operasi pengambilan dan pengepakan pesanan. Tujuan manajemen persediaan ini untuk akurasi persediaan dan pesanan serta menjaga kualitas produk dengan mencegah kerusakan, pencurian, keusangan atau pembusukan.

3. Transportasi

Moda dan metode pengiriman produk bervariasi tergantung pada jenis barangnya. Misalnya, barang besar seperti mesin berat dapat dikirim dalam jumlah kecil dengan truk. Lalu, barang-barang yang mudah rusak atau butuh suhu khusus memerlukan kendaraan berpendingin seperti truk CDD reefer contohnya.

4. Pengiriman

Pengiriman tepat waktu sangat penting untuk kesuksesan. Selain itu, pesanan pelanggan harus memiliki item dan jumlah yang benar, dan paket tidak boleh hilang atau rusak dalam perjalanan. Logistik outbound mengambil tanggung jawab untuk langkah ini.

5. Saluran Distribusi

Cara produk Anda menjangkau pelanggan, yang disebut saluran distribusi, memengaruhi cara Anda mengatur logistik outbound. Saluran distribusi dapat dikategorikan secara luas menjadi langsung (ketika Anda menjual langsung ke pelanggan Anda) dan tidak langsung (ketika Anda menjual melalui perantara seperti grosir atau pengecer).

6. Pengiriman Last-mile

Langkah terakhir dalam perjalanan pesanan mencakup perjalanan dan pengiriman mil terakhir kepada pelanggan.

Optimalkan Transportasi Logistik Inbound dan Outbound Bisnis Anda Bersama Kargo Tech

Dalam proses inbound maupun outbound, keduanya sama-sama melibatkan aktivitas transportasi di sana. Perpindahan barang dari satu tempat ke tempat lain, baik itu ke tempat distribusi lainnya, pusat pemenuhan atau bahkan langsung ke tangan pelanggan membutuhkan peran transportasi.

Maka, cara terbaik untuk mengoptimalkan peran transportasi di sana adalah dengan menggunakan layanan sewa truk. Sebab, kegiatan mengirim barang dengan trucking menjadi salah satu yang paling efisien dilakukan untuk pengiriman jalur darat. Dan perusahaan penyedia layanan truk yang bisa Anda pilih adalah Kargo Tech.

Kargo menyediakan ribuan kendaraan dengan berbagai jenis tipe dan kapasitas muatan, yang bisa membuat proses pengiriman lebih lancar dan aman. Dengan begitu, baik proses inbound maupun outbound bisnis Anda pun bisa berjalan dengan baik dan tepat waktu.

Hubungi segera tim kami di sini untuk konsultasi lebih lanjut dan mendapatkan penawaran cashback menarik ratusan hingga jutaan rupiah!

2.946 tampilan

Postingan Terkait

Lihat Semua

Comentarios


bottom of page