top of page

Merubah Ekspektasi Pelanggan di Era Teknologi Digital, Mungkinkah?

Seperti konsumen individu, pelanggan industri sekarang berharap untuk mendapatkan pengiriman lebih cepat, lebih fleksibel, dan lebih banyak transparansi dengan harga lebih rendah. Tidak mengherankan bahwa di seluruh industri, keduanya beroperasi dengan model dan profitabilitas yang di bawah tekanan. Dan langkah transformasi untuk manufaktur besar dan pelanggan ritel mungkin berubah bahkan menjadi lebih cepat daripada untuk konsumen pribadi. Lantas, apakah hal tersebut bisa merubah ekspektasi pelanggan yang sudah ada? Mari kita simak informasinya.

Perubahan model bisnis yang ada

Pada saat ini, perubahan sudah terjadi di berbagai sektor yang ada. Sebut saja dalam sektor bisnis, perdagangan, hingga ke dalam sektor aktivitas masyarakat sendiri tentunya memberikan dampak yang cukup berarti bagi kita semua. Sektor bisnis pun cenderung semakin berubah seiring mengikuti perkembangan zaman yang ada.

Sebut saja salah satunya adalah akibat dari perkembangan teknologi digital yang sangat cepat dan dirasakan secara langsung oleh masyarakat. Teknologi digital yang semakin transparan, luwes dalam mengikuti perkembangan yang ada, serta cepatnya perkembangan berbagai platform digital yang ada juga menambah hal yang membuat semakin majunya dunia teknologi digital.

Dengan adanya perkembangan pada dunia teknologi digital dan di berbagai sektor yang ada, lantas apakah hal tersebut dapat berdampak pada perubahan ke model-model bisnis yang sudah ada?

Jawabannya adalah ada!

Pada saat seperti sekarang ini, berbagai perusahaan telah mengembangkan dan merubah pola bisnis mereka seiring dengan perkembangan dari teknologi digital yang ada. Selain itu, dengan adanya tujuan kepada ‘Industri 4.0’ nyatanya juga membuat perusahaan-perusahaan merubah pola bisnis mereka menjadi lebih masuk ke dalam pangsa pasar di tengah masyarakat agar tetap mempertahankan eksistensi mereka di dalam dunia bisnis.

Perubahan pola bisnis di era digital

B2B: Berusaha keras untuk efisiensi dan Transparansi

Industri manufaktur menghadapi harapan yang jauh lebih besar di sekitar efisiensi dan kinerja daripada sebelumnya. Mereka (pelanggan) mengharapkan waktu ke pasar yang lebih cepat, tingkat cacat berkurang dan produk yang sesuai. Pada akhirnya, hasilnya mungkin menjadi tujuan yang dulunya mustahil, di mana setiap produk diproduksi sesuai spesifikasi untuk pelanggan akhir yang spesifik.

Munculnya industri “Internet of Things” dan penelitian lain yang disebut sebagai ‘Industri 4.0’ memungkinkan perusahaan manufaktur, dari yang membuat industri peralatan, mobil, pesawat, hingga barang konsumsi, untuk kembali menyusun semuanya, dari cara mereka berinteraksi dengan pelanggan sehingga bagaimana mereka menyusun rantai pasok.

Semua ini memiliki implikasi besar bagi transportasi dan logistik. Penyedia jasa logistik (3PL dan 4PL) tertentu, perlu mengintegrasikan analitik data dan juga rantai pasok sosial guna memberikan kemudahan pelacakan dan perkiraan yang lebih baik (belum lagi termasuk biaya yang lebih rendah).

Selain hal tersebut, solusi pintar dalam pemberdayaan pergudangan akan menjadi lebih penting agar bisa mengatur rantai pasok menjadi lebih rapi dan terencana. Dengan begitu, implikasinya dapat terlihat dengan jelas bahwa adanya ‘Kebugaran Digital’ menjadi suatu keharusan bagi setiap perusahaan logistik. 

B2C: Pola belanja baru

Banyak perusahaan logistik juga melayani pelanggan B2C. Konsumen ini sudah ter-digitalisasi jauh sebelum retail-er, dan beberapa bagian dari sektor ini yang masih berusaha untuk mengikuti tren digital. Para pemain unggulan mengadopsi apa yang kita sebut ‘total retail’.

Total ritel dilengkapi dengan retail-ritel terhubung, yang dimana bertujuan untuk memberikan kesan brand terbaik bagi pelanggan mulai dari pemasaran yang dipersonalisasi, toko fisik, pengalaman digital, dan opsi pembayaran, semuanya didorong oleh brand yang kuat . Lalu, apa konsekuensinya untuk industri logistik?

Pengirim umumnya bukan bagian dari kesan brand terbaik yang coba disampaikan sebelumnya. Kebanyakan konsumen pribadi mereka tidak peduli siapa mengirimkan barang-barang mereka, selama mereka mendapatkannya dengan tepat, cepat dan murah.

Banyak yang menginginkan pengiriman yang lebih fleksibel – apakah dalam hal kapan atau di mana mereka mendapatkan barang-barang mereka – dan sebagian besar tidak bersedia membayar untuk pengiriman: yang mereka harapkan itu gratis, meskipun mereka siap untuk itu membayar tinggi untuk layanan tambahan, seperti pengiriman lebih cepat untuk barang bernilai tinggi.

Saat ini juga terdapat penerimaan harga terendah yang dinamis untuk layanan parcel itu sendiri. Para pelanggan berharap untuk membayar harga yang sama untuk pengiriman terlepas dari kendala kapasitas musiman yang dihadapi oleh jasa pengirim, dengan pengecualian biaya tambahan untuk hari yang sama, overnight, atau percepatan layanan.

Terobosan Teknologi

Teknologi merubah setiap aspek bagaimana logistik perusahaan beroperasi. “Kebugaran Digital” akan menjadi prasyarat untuk sukses: pemenangnya adalah orang yang mengerti cara untuk mengeksploitasi seluruh lini teknologi baru, dari data analisis hingga otomasi dan solusi platform. Orang-orang yang tidak bergerak, berisiko ketinggalan zaman.

Tetapi dengan banyaknya teknologi yang bersaing untuk mendapatkan perhatian manajemen dan investasi, mendefinisikan strategi digital yang jelas dan terintegrasi dalam strategi bisnis akan menjadi hal penting.

Dengan adanya kemajuan teknologi tersebut, tentunya dapat membawa perubahan yang cukup signifikan terhadap bisnis-bisnis yang sudah ada. Tak hanya sampai disitu, perkembangan teknologi juga membawa tantangan tersendiri bagi para pelaku usaha dan terutama pada usaha transportasi dan juga logistik.

Digitalisasi masih menjadi tantangan bagi sektor Transportasi dan Logistik (T&L) pada saat sekarang ini. Tidak ada industri lain yang dimana banyak pakar industri menganggap tinggi pentingnya data dan analitik di lima tahun ke depan daripada transportasi dan logistik (90%) dibandingkan dengan rata-rata 83% di industri lain. Sektor ini tentunya tidak pernah memiliki akses data yang lebih banyak.

Ada peluang besar di sini untuk meningkatkan kinerja dan melayani pelanggan dengan lebih baik, dan penyedia jasa logistik yang merupakan bagian dari integrasi digital rantai nilai dapat diuntungkan dari peningkatan perkiraan (forecast) yang signifikan untuk skala kapasitas naik atau turun dan perencanaan rute. Selain itu, menambahkan machine learning dan artificial intelligence untuk data analitik dapat memberikan perencanaan rute yang benar- benar dinamis.

Dengan adanya kemajuan teknologi digital dan perkembangan internet secara cepat, hal tersebut dapat memberikan perubahan yang cukup signifikan di dalam setiap aspek kehidupan kita di tengah-tengah masyarakat. Internet dan teknologi digital juga nyatanya membawa perubahan pola bisnis maupun perekonomian yang ada sehingga tak menutup kemungkinan untuk menuntut mengikuti perkembangan yang ada tersebut bagi para pelaku bisnis.

Dari situ, perubahan yang dapat dirasakan adalah dengan merambahnya dunia teknologi digital internet kepada jasa layanan transportasi maupun jasa pengiriman logistik yang telah kita lihat sampai hari ini. Salah satu pelayanan logistik berbasis teknologi yang dapat Anda nikmati adalah Kargo Tech! Kargo Tech merupakan sebuah jasa pengiriman logistik dan juga jasa penyewaan truk yang dapat memenuhi kebutuhan Anda untuk pengiriman logistik dan juga melancarkan arus Supply Chain dari bisnis Anda.

Dengan didukung sistem aplikasi tercanggih yang dapat mengecek rute pengiriman, pembayaran yang cepat, hingga pengiriman barang yang aman adalah beberapa keuntungan yang bisa Anda dapatkan bersama dengan Kargo Tech.

Jadi, tunggu apalagi? Sudah siap menyambut kemajuan teknologi di dalam dunia layanan pengiriman logistik? Sambut era baru dalam dunia transportasi dan logistik lewat Kargo Tech!


0 tampilan

Postingan Terkait

Lihat Semua

留言


bottom of page