top of page

Menggerakan Sebuah Sektor Logistik di Indonesia

Seiring dengan berjalannya waktu yang ada, tentunya hal ini juga menggerakkan berbagai sektor-sektor lainnya yang ada di Indonesia. Dan dari adanya perkembangan tersebut, sektor logistik adalah salah satu sektor yang mengalami perkembangan dan juga mengikuti perkembangan zaman yang ada di Indonesia. Lantas dengan adanya perkembangan hal tersebut, adakah sebuah platform digital berbasis teknologi yang diperlukan untuk kelancaran arus logistik maupun untuk memudahkan dalam distribusi logistik yang ada di Indonesia?

Besarnya market logistik di Indonesia

Indonesia merupakan sebuah pasar yang besar di dalam aktivitas keberlangsungan yang ada di dalam berbagai unit sektor usaha yang ada. Dari berbagai sektor-sektor yang ada, sektor logistik merupakan salah satu sektor yang memiliki pangsa pasar yang cukup besar dalam proses aktivitas keberlangsungan yang ada di dalam proses keberlangsungan yang ada di Indonesia.

Lantas, seberapa besarkah pangsa pasar yang ada di Indonesia? Riset yang dilakukan oleh Mordor Intelligence menyatakan bahwa pangsa pasar https://https://kargo.tech/wp-content/uploads/2020/04/c790b439-sektor-kecuali-psbb.jpg.tech/wp-content/uploads/2020/04/048a484a-sektor-kecuali-psbb.jpg dan juga logistik yang ada di Indonesia pada tahun 2023 bisa mencapai $383 miliar. Sebagian besar dari sektor ini adalah pengiriman barang melalui jalan raya yang sangat bergantung pada sebuah truk logistik.

Meskipun pengemudi truk memainkan peran penting dalam aliran distribusi produk manufaktur, mereka belum benar-benar mendapatkan keuntungan dari pertumbuhannya tersebut.

Selain itu, sektor ini masih kurang sisi digitalnya. Dalam hal ini, memungkinkan kerangka bisnisnya saat ini, yang kurang transparan, terfragmentasi, tidak efisien, dan menghambat pengemudi truk untuk mengoptimalkan potensi pendapatan mereka.

Dengan besarnya pangsa pasar yang ada di Indonesia, PT Kargo Online System atau yang biasa disebut dengan Kargo adalah sebuah platform digital online logistik dimana mengembangkan platformnya untuk membantu mengatasi tantangan ini agar pengemudi truk dapat meningkatkan mata pencaharian mereka dan meningkatkan efisiensi logistik transportasi jalan raya.

Lewat adanya sebuah platform digital online yang terintegrasi untuk kelancaran para pengemudi truk maupun sarana dalam arus logistik lainnya, Kargo merupakan sebuah platform logistik yang bisa menjadi salah satu jawaban untuk arus logistik yang ada pada saat ini.

Pangsa pasar dari platform Kargo

Platform pasar truk Kargo menghubungkan pengirim dan pelanggan dengan perusahaan angkutan truk. Pesanan dari pelanggan akan disiarkan di pasar. Di sana, vendor terverifikasi dan perusahaan angkutan truk dapat mengajukan tawaran untuk menurunkan harga.

Sistem penawaran diterapkan karena banyak keadaan yang dapat mempengaruhi harga, menyerahkan sepenuhnya kepada pasar untuk memutuskan harga yang wajar. Dengan adanya hal ini, maka proses platform dari Kargo sendiri bisa memudahkan arus logistik yang diperlukan oleh seluruh pangsa pasar Indonesia pada saat seperti sekarang ini.

Sebagai contoh dari aktivitas keberlangsungan Kargo adalah sebagai berikut ini. Misalnya sebagai contoh, seseorang yang dapat menerima pekerjaan sebagai backhaul kemungkinan besar menawarkan harga yang lebih rendah daripada seseorang yang perlu melakukan perjalanan pulang pergi.

Harganya akan naik ketika sebagian besar truk terisi, dan sebaliknya. Setelah pelanggan memilih tawaran yang paling sesuai untuk pesanan mereka, mereka harus melakukan pembayaran ke rekening escrow Kargo dan dapat melacak pesanan mereka selama perjalanan.

Vendor akan menerima pembayaran dalam tiga hari kerja setelah pengiriman selesai dan disetujui oleh pelanggan, jauh lebih cepat daripada proses 90 hari konvensional.

Baru-baru ini, platform dari Kargo juga memungkinkan pengemudi truk untuk menerima pembayaran sebagian di muka di muka setelah memuat barang, dengan sisa pembayaran untuk dikumpulkan setelah pengiriman selesai.

Perkembangan Kargo di pangsa pasar logistik Indonesia

Seiring dengan perkembangan zaman yang ada, tentunya platform dari Kargo telah berjalan dengan beriringnya kebutuhan logistik yang diperlukan oleh masyarakat Indonesia secara umum maupun bagi para pelaku usaha yang bergerak di dalam bidang logistik itu sendiri.

Selama tahun pertama operasinya, platform Kargo hanya fokus pada jenis truk wing box dan hanya melayani industri fast moving consumer goods (FMCG). Namun, mulai berjalannya tahun ini, perusahaan memperluas layanannya ke semua jenis truk dan industri. Industri yang ada mulai dari e-commerce, tekstil, pertanian, otomotif, farmasi, rokok, hingga pertambangan.

Skala pelanggan Kargo berkisar dari bisnis kecil hingga menengah hingga raksasa yang ada di Indonesia. Beberapa sektor usaha FMCG seperti Amatil Coca-Cola (yang telah menjadi salah satu investor strategis Kargo), Kino Indonesia, Mayora Indah, Procter & Gamble Indonesia, Unilever Indonesia, DHL Express, JD.ID dan Lazada adalah beberapa pelanggan Kargo yang ada di Indonesia untuk kelancaran arus logistik yang ada.

Pada bulan Juli, Kargo memiliki jaringan 50.000 truk dari lebih dari seribu perusahaan angkutan truk yang terdaftar di peronnya. Sebagian besar menangani pengiriman jarak menengah, memindahkan barang dari gudang ke pusat distribusi, dan ke pengecer.

Platform Kargo berpendapat bahwa pengirim FMCG dapat memesan sekitar 100 truk untuk mengirimkan produk mereka pada hari-hari biasa.

Meskipun total pengiriman tidak dapat diungkapkan, Kargo mengklaim bahwa jumlahnya telah tumbuh rata-rata 37% dari bulan ke bulan. Itu juga mengalami kontraksi singkat selama bulan-bulan awal wabah COVID-19 di Indonesia.

Namun, mulai akhir kuartal kedua, Kargo telah melihat tingkat pertumbuhannya kembali mendekati di angka sekitar 40% yang ada dalam proses keberlangsungan kegiatan logistik di Indonesia sendiri.

Kargo menjawab tantangan logistik di Indonesia

Seiring dengan berjalannya waktu yang ada, Kargo juga mengalami berbagai tantangan-tantangan yang ada di dalam aktivitas keberlangsungan yang ada di unit pemenuhan kebutuhan dari arus logistik itu sendiri di Indonesia pada saat-saat seperti sekarang ini.

Di tengah masa yang penuh tantangan, visi Kargo untuk menyelesaikan tantangan logistik di pasar sebesar Indonesia, didukung oleh tim yang berpengalaman, telah menarik kepercayaan investor. Pada bulan April, Kargo berhasil mengumpulkan suntikan modal seri A senilai $ 31 juta yang dipimpin oleh Tenaya Capital dan investor lain yang berpartisipasi.

Sebelumnya, dalam putaran benih $ 7,6 juta pada Mei 2019, Kargo didukung oleh salah satu pendiri Uber, Travis Kalanick 10100 Fund, Patrick Walujo dari Northstar Group, dan CEO Cardig International Nurhadijono Nurjadin.

Sebulan kemudian, Kargo mengumumkan bahwa mereka mengumpulkan dana bantuan logistik (LRF) $ 1 juta untuk mendukung kesejahteraan pengemudi truk dan memastikan pergerakan pasokan penting di Indonesia.

Dengan adanya dana-dana tersebut, dapat dipastikan bahwa Kargo telah siap untuk menjawab tantangan-tantangan logistik yang ada di Indonesia dan juga menjadi sebuah solusi yang ada untuk proses keberlangsungan aktivitas logistik yang dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia secara umum.

Pendiri-pendiri dari platform Kargo

Setelah mengetahui tentang adanya platform Kargo beserta perputaran salah satu platform logistik yang ada di Indonesia, lantas siapakah pendiri dari Kargo dan mempunyai visi untuk mengembangkan arus sektor logistik di Indonesia ke tahap selanjutnya?

Salah satu pendiri dari Kargo adalah Tiger Fang. Tiger Fang, adalah manajer umum Uber di Tiongkok Barat, sebelum datang ke Indonesia pada tahun 2017 dan memimpin Uber untuk memperluas operasinya di seluruh negeri. Sebelum Uber, dia juga memegang posisi kunci di Rocket Internet dan Lazada di Thailand dan Vietnam.

Titik balik Tiger dan timnya menyusul akuisisi Grab atas operasi Uber di Asia Tenggara pada 2018. Meski banyak peluang untuk bekerja di perusahaan besar lainnya (termasuk Grab), tim yang saat itu beranggotakan sekitar 150 orang itu ingin melakukan sesuatu yang lebih berwirausaha. dan termotivasi untuk membangun sebuah startup.

Tiger akhirnya bertemu dengan Yodi Aditya, yang memiliki latar belakang teknologi yang kuat dan mereka adalah salah satu pendiri bisnis tersebut. Mereka sekarang memimpin perusahaan sebagai CEO dan CTO.

Awalnya, mereka mengunjungi kota demi kota, berbicara dengan perusahaan truk, supir, gudang, dan pemain kawasan industri untuk memahami masalah dan poin nyeri mereka. Melalui penelitian ini, mereka melihat beberapa masalah besar di ruang angkutan truk.

Selain mengidentifikasi bagaimana keuntungan pengemudi truk dipotong oleh jumlah perantara yang terlibat dalam pesanan, mereka juga melihat pengemudi truk tidak memiliki akses ke modal kerja dan menunggu berbulan-bulan untuk menerima pembayaran yang diperlukan untuk menutupi biaya.

Di Indonesia, truk juga sangat tidak efisien digunakan dan sering terjebak menunggu lama untuk pekerjaan berikutnya atau membawa muatan kosong dalam perjalanan pulang.

Dengan adanya permasalahan dan keinginan untuk memecahkan problematika dari arus logistik di Indonesia, maka hadirlah Kargo sebagai platform online logistik yang menjanjikan di Indonesia Lewat adanya peran dari Tiger Fang, Yodi Aditya, beserta seluruh tim dari Kargo, mereka semua berkomitmen untuk melancarkan serta memudahkan arus logistik yang ada di Indonesia.

Untuk informasi artikel ini selengkapnya, Anda dapat menemukannya dalam Forbes Indonesia.

0 tampilan

Postingan Terkait

Lihat Semua

Yorumlar


bottom of page